Dream Comes True (Part 1)

Share this
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Siapa diantara Anda yang kalau punya keinginan (hajat) suka sambil bersholawat?

Ceritanya setahun belakangan ini, saya pernah punya niatan pengen punya tanah lapang yang ada di belakang rumah orang tua saya.

Saya kepengeeeen banget punya kantor buat Gebrak (Gerakan Beraksi), lengkap dengan fasilitas parkir, aula, asramanya, supaya kegiatan kita nih keliatan serius gitu bukan cuma gentayangan ala jendral keripik pedes hehe..

Tapi entah bakal dijual atau engga itu tanah, saya gak coba cari tahu, soalnya udah lama banget nganggreeem, paling kepake cuma setahun sekali buat lapak sembelihan hewan qurban saat idul adha, selebihnya sunyiiii, kan sayang ya, mending di dandanin biar lebih manfaat.

Kalau lagi mampir kerumah ortu dan kebeneran sholat fardhu di mesjid, pasti jalan pulangnya selalu saya lewatin tanah lapang itu. Kata ustadz, datengin, doain sambil sholawatin, gak ada doa yang gak Allah kabulin.

Kalau pun di dunia gak dapet, insya Allah di akhirat bakal dapet. Saya praktekin dah tiap lewat sempetin sholawat.. Kalau inget dan kalau sholat di mesjid itu juga hehe.. 😐

Kata ustadz Adi Hidayat, gak cukup dengan “Aamiin” aja, mesti ada tindakannya, tindakan yang bikin kita lebih deket dengan hajat kita.

Alhamdulillah setelah setahun di sholawatin, ternyata beneran eh, gak terwujud.. 🙁 Tuh kaaaann, mangkanya kalau sholawat itu yang ikhlas jangan karena ngarepin sesuatu, begitulah kata para nyinyiers.. 🙂

Tapi gak apa lah, aksi tetep saya mulai. Bismillah.. tanggal 19 desember 2018 saya ambil lembaran kertas putih dan pena, bikin goals tahunan (resolusi), plus saya detailkan itu impian via gambar denah lokasi berikut perkiraan RAB buat akuisisi tanah kosong itu (visualisasi impian).

Jangan bayangin denah & RAB ala arsitek/sipil yang kece gitu ya, cuma corat – coret sederhana letak – letak bangunannya aja, sambil di awali dengan kalimat pembuka “Yaa Allah …”.

Ini penting, kata sahabat saya kang Nanda Awaludin CEO Gebrak, sandarkan impian kita sama Allah Al Wahhab, biar jadi ibadah. Yang gak kenal Allah aja bisa punya macem – macem, masa kita yang kenal Allah, tiap hari laporan minimal 5 waktu, gak bisa? Ini namanya IMAN.

Resolusi itu pun saya tempel di sebuah vision board semacam proposal hidup, yang saya letakan di belakang pintu utama rumah tinggal, supaya sering kelihatan, padahal gak sering juga saya lihatin hehe.. tapi siapa yang tahu, pikiran bawah sadar itu sejatinya always see the unseen.

Pendek cerita, biar cepet, saya “lupain” itu gambar denah, RAB dan resolusi tahunan, life must go on kalau kata orang – orang. Saatnya bangun dan wujudkan mimpi.

Dan emang pesan guru saya kang Firli owner Bengkel Hati & Pikiran, kalau punya hajat itu niatkan, tuliskan dan “lupakan”, maksudnya bergerak aja, gak usah dipikirin, urusan cara pengabulannya bukan urusan kita, urusan Allah.

Sampai suatu hari persisnya tanggal 16 Juni 2019, saat saya baru aja pulih dari demam hebat selama 2 hari pasca mudik lebaran, keajaiban mulai terjadi, jreng… jreng…

Siang itu, saya duduk santai menikmati rezeki berupa pengguguran dosa – dosa (sakit), pandangan saya tiba – tiba tertuju pada vision board yang saya buat di akhir tahun 2018.

Saya lihat, ada salah satu kertas catatan yang hampir lepas dari pakunya, spontan saya tergerak untuk merapihkan, khawatir pakunya terjatuh, gak ketahuan, keinjek.. iyuuuhh..

Ohh.. ternyata yang hampir jatuh itu kertas catatan daftar piutang bukan coret coretan visi 2019. Entah yang punya utang ini inget apa engga ya kalau punya utang, eh jadi curhat –_–

Kembali ke laptop. Sambil saya kembaliin kertas catatannya keposisi semula, pandangan saya tertuju pada goals 2019 yang masih jadi PR heuuu..

Tapi salah satu lembaran kertas disitu tiba – tiba menggugah kesadaran saya, ada yang tahu lembaran kertas apa? Yap, kertas denah & RAB kantor Gebrak yang pernah saya buat di awal 2019.

Masya Allah betapa kagetnya saya, ternyata apa yang pernah saya sholawatin selama setahun kebelakang, dan yang saya tulis (visualisasi) itu ternyata GAGAL TERWUJUD wkwkwk..

Mungkin Allah menilai diri saya yang belum cukup pantas menerima amanah untuk punya tuh lahan kosong di belakang rumah ortu saya hiks.. T_T

Ya setelah di pikir – pikir lagi, antara luas tanah dan kepengen (denah) yang saya buat emang gak klop. Ibaratnya antara ‘mur’ sama ‘baut’ nya gak pas.

Misalnya, saya pengen tempat parkirnya luas karena nanti di lahan itu pengen ada aula kapasitas 150 – 200 orang, buat peserta pengajian, kajian atau pelatihan. Kalau peserta sebanyak itu gak mungkin luas tanahnya kurang dari 500 m2 kan?.

Kedua, saya lupa gak mikirin denah musholanya, padahal kan kalau nanti banyak orang yang dateng, peran mushola bakal vital banget, walaupun dekat situ ada masjid, tapi jamaah wanita biasanya milih sholat di mushola.

Ketiga, kalau saya mulai bangun semuanya sendiri, berapa dana yang harus siapin? Belum beli tanahnya, bikin bangunannya, ongkos tukang, dll.. Intinya, kalau nunggu uangnya kumpul, kapan? Makin tahun harga tanah makin naik.. huftt.. 😞

BERSAMBUNG…


Share this
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Comment